Makan Dari Hasil Jerih Payah dan Usaha Sendiri

Makan Dari Hasil Jerih Payah dan Usaha Sendiri

Begitu pentingnya bekerja dan berusaha bagi seorang muslim. Karena sesungguhnya al-barakatu ma’al harakah bahwa keberkahan itu akan hadir bersama dengan pergerakan. Dimana ada kemauan untuk berusaha disitu Allah telah menyediakan keberkahan. Dengan kata lain Islam sangat membenci orang yang berpangku tangan, mengharapkan dan meminta-minta.

bekerja dengan usaha sendiri adalah sebuah kemuliaan. Karena disitulah seseorang dapat menimbang dan memastikan posisi rizki mereka adakah itu hasil yang halal, haram ataukah syubhat. Berbeda jika hanya menerima dari orang lain. Sungguhpun pemberian itu didasari keikhlasa, akan tetapi penuh dengan kesyubhatan. Karena tidak diketahui dari manakah sumbernya.

Bahkan, tidak ada satu cerita pun dari hadits Rasulullah yang menerangkan larangan beliau kepada para sahabatnya untuk berhenti bekerja demi menjalankan dakwah agama, padahal waktu itu berdakwah sangat membutuhkan perhatian mengingat kondisi Islam masih sangat lemah baik secara sosial dan politik. Justru di kala itu Rasulullah saw tetap memerintahkan Abu Bakar untuk terus berdagang dan kepada sahabat lainnya untuk tetap menekuni keahliannya. Malahan ada sebuah hadits yang seolah menyinggung para sahabat saat itu yang berbunyi:


Maka bersyukurlah kalian yang dapat berkerja dengan halal untuk membiayai hidup sendiri atau bahkan keluarganya juga, berapapun hasil dari perkerjaan itu adalah sebuah keberkahan. Maka miris rasanya ketika melihat orang yang masih mampu bekerja dengan baik tapi culas dan malas dan malahmmeminta-minta. Lebih miris lagi melihat mereka yang merampok uang dijalanan dan juga merampok uang-uang negara. Sungguh tak punya harga diri.


BACA JUGA POSTINGAN LAINNYA:




KLIK UNTUK BERKOMENTAR